12. Seleksi Kondisi

Seleksi kondisi digunakan untuk mengontrol alur program. Analoginya mirip seperti fungsi rambu lalu lintas di jalan raya. Kapan kendaraan diperbolehkan melaju dan kapan harus berhenti diatur oleh rambu tersebut. Sama seperti pada seleksi kondisi, kapan sebuah blok kode akan dieksekusi juga dikontrol.

Yang dijadikan acuan oleh seleksi kondisi adalah nilai bertipe bool, bisa berasal dari variabel, ataupun hasil operasi perbandingan. Nilai tersebut menentukan blok kode mana yang akan dieksekusi.

Golang memiliki 2 macam keyword untuk seleksi kondisi, yaitu if else dan switch. Di bab ini kita akan mempelajarinya satu-persatu.

Golang tidak mendukung seleksi kondisi menggunakan ternary.
Statement seperti: var data = (isExist ? "ada" : "tidak ada") adalah invalid dan menghasilkan error.

12.1. Seleksi Kondisi Menggunakan Keyword if, else if, & else

Cara penerapan if-else di Golang sama seperti pada bahasa pemrograman lain. Yang membedakan hanya tanda kurungnya (parentheses), di Golang tidak perlu ditulis. Kode berikut merupakan contoh penerapan seleksi kondisi if else, dengan jumlah kondisi 4 buah.

var point = 8

if point == 10 {
    fmt.Println("lulus dengan nilai sempurna")
} else if point > 5 {
    fmt.Println("lulus")
} else if point == 4 {
    fmt.Println("hampir lulus")
} else {
    fmt.Printf("tidak lulus. nilai anda %d\n", point)
}

Dari ke-empat kondisi di atas, yang terpenuhi adalah if point > 5, karena nilai variabel point memang lebih besar dari 5. Maka blok kode tepat dibawah kondisi tersebut akan dieksekusi (blok kode ditandai kurung kurawal buka dan tutup), hasilnya text "lulus" muncul sebagai output.

Seleksi kondisi `if` - `else`

Skema if else Golang sama seperti pada pemrograman umumnya. Yaitu di awal seleksi kondisi menggunakan if, dan ketika kondisinya tidak terpenuhi akan menuju ke else (jika ada). Ketika ada banyak kondisi, gunakan else if.

Di bahasa pemrograman lain, ketika ada seleksi kondisi yang isi blok-nya hanya 1 baris saja, kurung kurawal boleh tidak dituliskan. Berbeda dengan aturan di Golang, kurung kurawal harus tetap dituliskan meski isinya hanya 1 blok satement.

12.2. Variabel Temporary Pada if - else

Variabel temporary adalah variabel yang hanya bisa digunakan pada blok seleksi kondisi dimana ia ditempatkan saja. Penggunaan variabel ini membawa beberapa manfaat, antara lain:

  • Scope atau cakupan variabel jelas, hanya bisa digunakan pada blok seleksi kondisi itu saja
  • Kode menjadi lebih rapi
  • Ketika nilai variabel tersebut didapat dari sebuah komputasi, perhitungan tidak perlu dilakukan di dalam blok masing-masing kondisi.
var point = 8840.0

if percent := point / 100; percent >= 100 {
    fmt.Printf("%.1f%s perfect!\n", percent, "%")
} else if percent >= 70 {
    fmt.Printf("%.1f%s good\n", percent, "%")
} else {
    fmt.Printf("%.1f%s not bad\n", percent, "%")
}

Variabel percent nilainya didapat dari hasil perhitungan, dan hanya bisa digunakan di deretan blok seleksi kondisi itu saja.

Deklarasi variabel temporary hanya bisa dilakukan lewat metode type inference yang menggunakan tanda :=. Penggunaan keyword var disitu tidak diperbolehkan karena akan menyebabkan error.

12.3. Seleksi Kondisi Menggunakan Keyword switch - case

Switch merupakan seleksi kondisi yang sifatnya fokus pada satu variabel, lalu kemudian di-cek nilainya. Contoh sederhananya seperti penentuan apakah nilai variabel x adalah: 1, 2, 3, atau lainnya.

var point = 6

switch point {
case 8:
    fmt.Println("perfect")
case 7:
    fmt.Println("awesome")
default:
    fmt.Println("not bad")
}

Pada kode di atas, tidak ada kondisi atau case yang terpenuhi karena nilai variabel point tetap 6. Ketika hal seperti ini terjadi, blok kondisi default dipanggil. Bisa dibilang bahwa default merupakan else dalam sebuah switch.

Perlu diketahui, switch pada pemrograman Golang memiliki perbedaan dibanding bahasa lain. Di Golang, ketika sebuah case terpenuhi, tidak akan dilanjutkan ke pengecekkan case selanjutnya, meskipun tidak ada keyword break di situ. Konsep ini berkebalikan dengan switch pada umumnya, yang ketika sebuah case terpenuhi, maka akan tetap dilanjut mengecek case selanjutnya kecuali ada keyword break.

12.4. Pemanfaatan case Untuk Banyak Kondisi

Sebuah case dapat menampung banyak kondisi. Cara penerapannya yaitu dengan menuliskan nilai pembanding-pembanding variabel yang di-switch setelah keyword case dipisah tanda koma (,).

var point = 6

switch point {
case 8:
    fmt.Println("perfect")
case 7, 6, 5, 4:
    fmt.Println("awesome")
default:
    fmt.Println("not bad")
}

Kondisi case 7, 6, 5, 4: akan terpenuhi ketika nilai variabel point adalah 7 atau 6 atau 5 atau 4.

12.5. Kurung Kurawal Pada Keyword case & default

Tanda kurung kurawal ({ }) bisa diterapkan pada keyword case dan default. Tanda ini opsional, boleh dipakai boleh tidak. Bagus jika dipakai pada blok kondisi yang didalamnya ada banyak statement, kode akan terlihat lebih rapi dan mudah di-maintain.

Perhatikan kode berikut, bisa dilihat pada keyword default terdapat kurung kurawal yang mengapit 2 statement didalamnya.

var point = 6

switch point {
case 8:
    fmt.Println("perfect")
case 7, 6, 5, 4:
    fmt.Println("awesome")
default:
    {
        fmt.Println("not bad")
        fmt.Println("you can be better!")
    }
}

12.6. Switch Dengan Gaya if - else

Uniknya di Golang, switch bisa digunakan dengan gaya ala if-else. Nilai yang akan dibandingkan tidak dituliskan setelah keyword switch, melainkan akan ditulis langsung dalam bentuk perbandingan dalam keyword case.

Pada kode di bawah ini, kode program switch di atas diubah ke dalam gaya if-else. Variabel point dihilangkan dari keyword switch, lalu kondisi-kondisinya dituliskan di tiap case.

var point = 6

switch {
case point == 8:
    fmt.Println("perfect")
case (point < 8) && (point > 3):
    fmt.Println("awesome")
default:
    {
        fmt.Println("not bad")
        fmt.Println("you need to learn more")
    }
}

12.7. Penggunaan Keyword fallthrough Dalam switch

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa switch pada Golang memiliki perbedaan dengan bahasa lain. Ketika sebuah case terpenuhi, pengecekkan kondisi tidak akan diteruskan ke case-case setelahnya.

Keyword fallthrough digunakan untuk memaksa proses pengecekkan diteruskan ke case selanjutnya.

var point = 6

switch {
case point == 8:
    fmt.Println("perfect")
case (point < 8) && (point > 3):
    fmt.Println("awesome")
    fallthrough
case point < 5:
    fmt.Println("you need to learn more")
default:
    {
        fmt.Println("not bad")
        fmt.Println("you need to learn more")
    }
}

Setelah pengecekkan case (point < 8) && (point > 3) selesai, akan dilanjut ke pengecekkan case point < 5, karena ada fallthrough di situ.

Penggunaan `fallthrough` dalam `switch`

12.8. Seleksi Kondisi Bersarang

Seleksi kondisi bersarang adalah seleksi kondisi, yang berada dalam seleksi kondisi, yang mungkin juga berada dalam seleksi kondisi, dan seterusnya. Seleksi kondisi bersarang bisa dilakukan pada if - else, switch, ataupun kombinasi keduanya.

var point = 10

if point > 7 {
    switch point {
    case 10:
        fmt.Println("perfect!")
    default:
        fmt.Println("nice!")
    }
} else {
    if point == 5 {
        fmt.Println("not bad")
    } else if point == 3 {
        fmt.Println("keep trying")
    } else {
        fmt.Println("you can do it")
        if point == 0 {
            fmt.Println("try harder!")
        }
    }
}

results matching ""

    No results matching ""