14. Array

Array adalah kumpulan data bertipe sama, yang disimpan dalam sebuah variabel. Array memiliki kapasitas yang nilainya ditentukan pada saat pembuatan, menjadikan elemen/data yang disimpan di array tersebut jumlahnya tidak boleh melebihi yang sudah dialokasikan. Default nilai tiap elemen array pada awalnya tergantung dari tipe datanya. Jika int maka default nya 0, jika bool maka default-nya false, dan tipe data lain. Setiap elemen array memiliki indeks berupa angka yang merepresentasikan posisi urutan elemen tersebut. Indeks array dimulai dari 0.

Contoh penerapan array:

var names [4]string
names[0] = "trafalgar"
names[1] = "d"
names[2] = "water"
names[3] = "law"

fmt.Println(names[0], names[1], names[2], names[3])

Variabel names dideklarasikan sebagai array string dengan alokasi elemen 4 slot. Cara mengisi slot elemen array bisa dilihat di kode di atas, yaitu dengan langsung mengakses elemen menggunakan indeks, lalu mengisinya.

Menampilkan elemen array

14.1. Pengisian Elemen Array yang Melebihi Alokasi Awal

Pengisian elemen array pada indeks yang tidak sesuai dengan alokasi menghasilkan error. Contoh sederhana, jika array memiliki 4 slot, maka pengisian nilai slot 5 seterusnya adalah tidak valid.

var names [4]string
names[0] = "trafalgar"
names[1] = "d"
names[2] = "water"
names[3] = "law"
names[4] = "ez" // baris kode ini menghasilkan error

Solusi dari masalah di atas adalah dengan menggunakan keyword append, yang di bab selanjutnya akan kita bahas.

14.2. Inisialisasi Nilai Awal Array

Pengisian elemen array bisa dilakukan pada saat deklarasi variabel. Caranya dengan menuliskan data elemen dalam kurung kurawal setelah tipe data, dengan pembatas antar elemen adalah tanda koma (,).

var fruits = [4]string{"apple", "grape", "banana", "melon"}

fmt.Println("Jumlah element \t\t", len(fruits))
fmt.Println("Isi semua element \t", fruits)

Penggunaan fungsi fmt.Println() pada data array tanpa mengakses indeks tertentu, akan menghasilkan output dalam bentuk string dari semua array yang ada. Teknik ini biasa digunakan untuk debugging data array.

Menghitung jumlah elemen dan menampilkan isi array

Fungsi len() dipakai untuk menghitung jumlah elemen sebuah array.

14.3. Inisialisasi Nilai Array Dengan Gaya Vertikal

Elemen array bisa dituliskan dalam bentuk horizontal (seperti yang sudah dicontohkan di atas) ataupun dalam bentuk vertikal.

var fruits [4]string

// cara horizontal
fruits  = [4]string{"apple", "grape", "banana", "melon"}

// cara vertikal
fruits  = [4]string{
    "apple",
    "grape",
    "banana",
    "melon",
}

Khusus untuk deklarasi array dengan cara vertikal, tanda koma wajib dituliskan setelah elemen, termasuk elemen terakhir. Jika tidak, maka akan muncul error.

14.4. Inisialisasi Nilai Awal Array Tanpa Jumlah Elemen

Deklarasi array yang nilainya diset di awal, boleh tidak dituliskan jumlah lebar array-nya, cukup ganti dengan tanda 3 titik (...). Jumlah elemen akan dikalkulasi secara otomatis menyesuaikan data elemen yang diisikan.

var numbers = [...]int{2, 3, 2, 4, 3}

fmt.Println("data array \t:", numbers)
fmt.Println("jumlah elemen \t:", len(numbers))

Variabel numbers akan secara otomatis memiliki jumlah elemen 5, karena pada saat deklarasi disiapkan 5 buah elemen.

Deklarasi array menggunakan tanda 3 titik

14.5. Array Multidimensi

Array multidimensi adalah array yang tiap elemennya juga berupa array (dan bisa seterusnya, tergantung kedalaman dimensinya).

Cara deklarasi array multidimensi secara umum sama dengan cara deklarasi array biasa, dengan cara menuliskan data array dimensi selanjutnya sebagai elemen array dimensi sebelumnya.

Khusus untuk array yang merupakan sub dimensi atau elemen, boleh tidak dituliskan jumlah datanya. Contohnya bisa dilihat pada deklarasi variabel numbers2 di kode berikut.

var numbers1 = [2][3]int{[3]int{3, 2, 3}, [3]int{3, 4, 5}}
var numbers2 = [2][3]int{{3, 2, 3}, {3, 4, 5}}

fmt.Println("numbers1", numbers1)
fmt.Println("numbers2", numbers2)

Kedua array di atas memiliki elemen yang sama.

Array multidimensi

14.6. Perulangan Elemen Array Menggunakan Keyword for

Keyword for dan array memiliki hubungan yang sangat erat. Dengan memanfaatkan perulangan menggunakan keyword ini, elemen-elemen dalam array bisa didapat.

Ada beberapa cara yang bisa digunakan untuk me-looping data array, yg pertama adalah dengan memanfaatkan variabel iterasi perulangan untuk mengakses elemen berdasarkan indeks-nya. Contoh:

var fruits = [4]string{"apple", "grape", "banana", "melon"}

for i := 0; i < len(fruits); i++ {
    fmt.Printf("elemen %d : %s\n", i, fruits[i])
}

Perulangan di atas dijalankan sebanyak jumlah elemen array fruits (bisa diketahui dari kondisi i < len(fruits). Di tiap perulangan, elemen array diakses lewat variabel iterasi i.

Iterasi elemen array

14.7. Perulangan Elemen Array Menggunakan Keyword for - range

Ada cara yang lebih sederhana me-looping data array, dengan menggunakan keyword for - range. Contoh pengaplikasiannya bisa dilihat di kode berikut.

var fruits = [4]string{"apple", "grape", "banana", "melon"}

for i, fruit := range fruits {
    fmt.Printf("elemen %d : %s\n", i, fruit)
}

Array fruits diambil elemen-nya secara berurutan. Nilai tiap elemen ditampung variabel oleh fruit (tanpa huruf s), sedangkan indeks nya ditampung variabel i.

Output program di atas, sama dengan output program sebelumnya, hanya cara yang digunakan berbeda.

14.8. Penggunaan Variabel Underscore _ Dalam for - range

Kadang kala ketika looping menggunakan for - range, ada kemungkinan dimana data yang dibutuhkan adalah elemen-nya saja, indeks-nya tidak. Sedangkan kode di atas, range mengembalikan 2 data, yaitu indeks dan elemen.

Seperti yang sudah diketahui, bahwa di Golang tidak memperbolehkan adanya variabel yang menaggur atau tidak dipakai. Jika dipaksakan, error akan muncul, contohnya seperti kode berikut.

var fruits = [4]string{"apple", "grape", "banana", "melon"}

for i, fruit := range fruits {
    fmt.Printf("nama buah : %s\n", fruit)
}

Hasil dari kode program di atas:

Error karena ada variabel yang tidak digunakan

Disinilah salah satu kegunaan variabel pengangguran, atau underscore (_). Tampung saja nilai yang tidak ingin digunakan ke underscore.

var fruits = [4]string{"apple", "grape", "banana", "melon"}

for _, fruit := range fruits {
    fmt.Printf("nama buah : %s\n", fruit)
}

Pada kode di atas, yang sebelumnya adalah variabel i diganti dengan _, karena kebetulan variabel i tidak digunakan.

For range tanpa indeks

Jika yang dibutuhkan hanya indeks elemen-nya saja, bisa gunakan 1 buah variabel setelah keyword for.

for i, _ := range fruits { }
// atau
for i := range fruits { }

14.9. Alokasi Elemen Array Menggunakan Keyword make

Deklarasi sekaligus alokasi data array juga bisa dilakukan lewat keyword make.

var fruits = make([]string, 2)
fruits[0] = "apple"
fruits[1] = "manggo"

fmt.Println(fruits)  // [apple manggo]

Parameter pertama keyword make diisi dengan tipe data elemen array yang diinginkan, parameter kedua adalah jumlah elemennya. Pada kode di atas, variabel fruits tercetak sebagai array string dengan alokasi 2 slot.

results matching ""

    No results matching ""