19. Fungsi Variadic

Golang mengadopsi konsep variadic function atau pembuatan fungsi dengan parameter sejenis yang tak terbatas. Maksud tak terbatas disini adalah jumlah parameter yang disisipkan ketika pemanggilan fungsi bisa berapa saja.

Parameter variadic memiliki sifat yang mirip dengan slice. Nilai dari parameter-parameter yang disisipkan bertipe data sama, dan ditampung oleh sebuah variabel saja. Cara pengaksesan tiap datanya juga sama, dengan menggunakan index.

Di bab ini kita akan belajar mengenai cara penerapan fungsi variadic.

19.1. Penerapan Fungsi Variadic

Deklarasi parameter variadic sama dengan cara deklarasi variabel biasa, pembedanya adalah pada parameter jenis ini ditambahkan tanda titik tiga kali (...) tepat setelah penulisan variabel (sebelum tipe data). Nantinya semua nilai yang disisipkan sebagai parameter akan ditampung oleh variabel tersebut.

Berikut merupakan contoh penerepannya.

package main

import "fmt"

func main() {
    var avg = calculate(2, 4, 3, 5, 4, 3, 3, 5, 5, 3)
    var msg = fmt.Sprintf("Rata-rata : %.2f", avg)
    fmt.Println(msg)
}

func calculate(numbers ...int) float64 {
    var total int = 0
    for _, number := range numbers {
        total += number
    }

    var avg = float64(total) / float64(len(numbers))
    return avg
}

Output program:

Contoh penerapan parameter variadic

Bisa dilihat pada fungsi calculate(), parameter numbers dideklarasikan dengan disisipkan tanda 3 titik (...), menandakan bahwa numbers adalah sebuah parameter variadic dengan tipe data int.

func calculate(numbers ...int) float64 {

Pemanggilan fungsi dilakukan seperti biasa, hanya saja jumlah parameter yang disisipkan bisa banyak.

var avg = calculate(2, 4, 3, 5, 4, 3, 3, 5, 5, 3)

Nilai tiap parameter bisa diakses seperti cara pengaksesan tiap elemen slice. Pada contoh di atas metode yang dipilih adalah for - range.

for _, number := range numbers {

Berikut merupakan penjelasan tambahan dari kode yang telah kita tulis.

19.2. Penggunaan Fungsi fmt.Sprintf()

Fungsi fmt.Sprintf() pada dasarnya sama dengan fmt.Printf(), hanya saja fungsi ini tidak menampilkan nilai, melainkan mengembalikan nilainya dalam bentuk string. Pada kasus di atas, nilai kembalian fmt.Sprintf() ditampung oleh variabel msg.

Selain fmt.Sprintf(), ada juga fmt.Sprint() dan fmt.Sprintln().

19.3. Penggunaan Fungsi float64()

Sebelumnya sudah dibahas bahwa float64 merupakan tipe data. Tipe data jika ditulis sebagai fungsi (penandanya ada tanda kurungnya) berguna untuk casting. Casting sendiri adalah teknik untuk konversi tipe sebuah data ke tipe lain. Hampir semua jenis tipe data dasar yang telah dipelajari di bab 9 bisa digunakan untuk casting. Dan cara penerepannya juga sama, cukup panggil sebagai fungsi, lalu masukan data yang ingin dikonversi sebagai parameter.

Pada contoh di atas, variabel total yang tipenya adalah int, dikonversi menjadi float64, begitu juga len(numbers) yang menghasilkan int dikonversi ke float64.

Variabel avg perlu dijadikan float64 karena penghitungan rata-rata lebih sering menghasilkan nilai desimal.

Operasi bilangan (perkalian, pembagian, dan lainnya) di Golang hanya bisa dilakukan jika tipe datanya sejenis. Maka dari itulah perlu adanya casting ke tipe float64 pada tiap operand.


19.4. Pengisian Parameter Fungsi Variadic Menggunakan Data Slice

Slice bisa digunakan sebagai parameter variadic. Caranya dengan menambahkan tanda titik tiga kali, tepat setelah nama variabel yang dijadikan parameter. Contohnya bisa dilihat pada kode berikut.

var numbers = []int{2, 4, 3, 5, 4, 3, 3, 5, 5, 3}
var avg = calculate(numbers...)
var msg = fmt.Sprintf("Rata-rata : %.2f", avg)

fmt.Println(msg)

Pada kode di atas, variabel numbers yang merupakan slice int, disisipkan ke fungsi calculate() sebagai parameter variadic (bisa dilihat tanda 3 titik setelah penulisan variabel). Teknik ini sangat berguna ketika sebuah data slice ingin difungsikan sebagai parameter variadic.

Perhatikan juga kode berikut ini. Intinya adalah sama, hanya caranya yang berbeda.

var numbers = []int{2, 4, 3, 5, 4, 3, 3, 5, 5, 3}
var avg = calculate(numbers...)

// atau

var avg = calculate(2, 4, 3, 5, 4, 3, 3, 5, 5, 3)

Pada deklarasi parameter fungsi variadic, tanda 3 titik (...) dituliskan sebelum tipe data parameter. Sedangkan pada pemanggilan fungsi dengan menyisipkan parameter array, tanda tersebut dituliskan dibelakang variabelnya.

19.5. Fungsi Dengan Parameter Biasa & Variadic

Parameter variadic bisa dikombinasikan dengan parameter biasa, dengan syarat parameter variadic-nya harus diposisikan di akhir. Contohnya bisa dilihat pada kode berikut.

import "fmt"
import "strings"

func yourHobbies(name string, hobbies ...string) {
    var hobbiesAsString = strings.Join(hobbies, ", ")

    fmt.Printf("Hello, my name is: %s\n", name)
    fmt.Printf("My hobbies are: %s\n", hobbiesAsString)
}

Nilai parameter pertama fungsi yourHobbies() akan ditampung oleh name, sedangkan nilai parameter kedua dan seterusnya akan ditampung oleh hobbies sebagai slice.

Cara pemanggilannya masih sama seperi pada fungsi biasa.

func main() {
    yourHobbies("wick", "sleeping", "eating")
}

Jika parameter kedua dan seterusnya ingin diisi dengan data dari slice, maka gunakan tanda titik tiga kali.

func main() {
    var hobbies = []string{"sleeping", "eating"}
    yourHobbies("wick", hobbies...)
}

Output program:

Kombinasi parameter biasa dan variadic

results matching ""

    No results matching ""