20. Fungsi Closure

Definisi Closure adalah sebuah fungsi yang bisa disimpan dalam variabel. Dengan menerapkan konsep tersebut, kita bisa membuat fungsi didalam fungsi, atau bahkan membuat fungsi yang mengembalikan fungsi.

Closure merupakan anonymous function atau fungsi tanpa nama. Biasa dimanfaatkan untuk membungkus suatu proses yang hanya dipakai sekali atau dipakai pada blok tertentu saja.

20.1. Closure Disimpan Sebagai Variabel

Sebuah fungsi tanpa nama bisa disimpan dalam variabel. Variabel yang menyimpan closure memiliki sifat seperti fungsi yang disimpannya. Di bawah ini adalah contoh program sederhana untuk mencari nilai terendah dan tertinggi dari suatu array. Logika pencarian dibungkus dalam closure yang ditampung oleh variabel getMinMax.

package main

import "fmt"

func main() {
    var getMinMax = func(n []int) (int, int) {
        var min, max int
        for i, e := range n {
            switch {
            case i == 0:
                max, min = e, e
            case e > max:
                max = e
            case e < min:
                min = e
            }
        }
        return min, max
    }

    var numbers = []int{2, 3, 4, 3, 4, 2, 3}
    var min, max = getMinMax(numbers)
    fmt.Printf("data : %v\nmin  : %v\nmax  : %v\n", numbers, min, max)
}

Bisa dilihat pada kode di atas bagiamana sebuah closure dibuat dan dipanggil. Sedikit berbeda memang dibanding pembuatan fungsi biasa. Fungsi ditulis tanpa nama, lalu ditampung dalam variabel.

var getMinMax = func(n []int) (int, int) {
    // ...
}

Cara pemanggilannya, dengan menuliskan nama variabel tersebut sebagai fungsi, seperti pemanggilan fungsi biasa.

var min, max = getMinMax(numbers)

Output program:

Penerapan closure


Berikut adalah penjelasan tambahan mengenai kode di atas

20.2. Penggunaan Template String %v

Template %v digunakan untuk menampilkan segala jenis data. Bisa array, int, float, bool, dan lainnya.

fmt.Printf("data : %v\nmin  : %v\nmax  : %v\n", numbers, min, max)

Bisa dilihat pada statement di atas, data bertipe array dan numerik ditampilkan menggunakan %v. Template ini biasa dimanfaatkan untuk menampilkan sebuah data yang tipe nya bisa dinamis atau belum diketahui. Sangat tepat jika digunakan pada data bertipe interface{} yang nantinya akan di bahas pada bab 27.


20.3. Immediately-Invoked Function Expression (IIFE)

Closure jenis ini dieksekusi langsung pada saat deklarasinya. Biasa digunakan untuk membungkus proses yang hanya dilakukan sekali, bisa mengembalikan nilai, bisa juga tidak.

Di bawah ini merupakan contoh sederhana penerapan metode IIFE untuk filtering data array.

package main

import "fmt"

func main() {
    var numbers = []int{2, 3, 0, 4, 3, 2, 0, 4, 2, 0, 3}

    var newNumbers = func(min int) []int {
        var r []int
        for _, e := range numbers {
            if e < min {
                continue
            }
            r = append(r, e)
        }
        return r
    }(3)

    fmt.Println("original number :", numbers)
    fmt.Println("filtered number :", newNumbers)
}

Output program:

Penerapan IIFE

Ciri khas IIFE adalah adanya kurung parameter tepat setelah deklarasi closure berakhir. Jika ada parameter, bisa juga dituliskan dalam kurung parameternya.

var newNumbers = func(min int) []int {
    // ...
}(3)

Pada contoh di atas IIFE menghasilkan nilai balik yang kemudian ditampung newNumber. Perlu diperhatikan bahwa yang ditampung adalah nilai kembaliannya bukan body fungsi atau closure.

Closure bisa juga dengan gaya manifest typing, caranya dengan menuliskan skema closure-nya sebagai tipe data. Contoh:
var closure (func (string, int, []string) int)
closure = func (a string, b int, c []string) int {
    // ..
}

20.4. Closure Sebagai Nilai Kembalian

Salah satu keunikan closure lainnya adalah bisa dijadikan sebagai nilai balik fungsi, cukup aneh memang, tapi pada suatu kondisi teknik ini sangat membantu. Di bawah ini disediakan sebuah fungsi bernama findMax(), fungsi ini salah satu nilai kembaliannya berupa closure.

package main

import "fmt"

func findMax(numbers []int, max int) (int, func() []int) {
    var res []int
    for _, e := range numbers {
        if e <= max {
            res = append(res, e)
        }
    }
    return len(res), func() []int {
        return res
    }
}

Nilai kembalian ke-2 pada fungsi di atas adalah closure dengan skema func() []int. Bisa dilihat di bagian akhir, ada fungsi tanpa nama yang dikembalikan.

return len(res), func() []int {
    return res
}

Fungsi tanpa nama yang akan dikembalikan boleh disimpan pada variabel terlebih dahulu. Contohnya:
var getNumbers = func() []int {
    return res
}
return len(res), getNumbers

Sedikit tentang fungsi findMax(), fungsi ini digunakan untuk mencari banyaknya angka-angka yang nilainya di bawah atau sama dengan angka tertentu. Nilai kembalian pertama adalah jumlah angkanya. Nilai kembalian kedua berupa closure yang mengembalikan angka-angka yang dicari. Berikut merupakan contoh implementasi fungsi tersebut.

func main() {
    var max = 3
    var numbers = []int{2, 3, 0, 4, 3, 2, 0, 4, 2, 0, 3}
    var howMany, getNumbers = findMax(numbers, max)
    var theNumbers = getNumbers()

    fmt.Println("numbers\t:", numbers)
    fmt.Printf("find \t: %d\n\n", max)

    fmt.Println("found \t:", howMany)    // 9
    fmt.Println("value \t:", theNumbers) // [2 3 0 3 2 0 2 0 3]
}

Output program:

Kombinasi parameter biasa dan variadic

results matching ""

    No results matching ""