23. Struct

Struct adalah kumpulan definisi variabel (atau property) dan atau fungsi (atau method), yang dibungkus dengan nama tertentu.

Property dalam struct, tipe datanya bisa bervariasi. Mirip seperti map, hanya saja key-nya sudah didefinisikan di awal, dan tipe data tiap itemnya bisa berbeda.

Dengan memanfaatkan struct, data akan terbungkus lebih rapi dan mudah di-maintain.

Struct merupakan cetakan, digunakan untuk mencetak variabel objek (istilah untuk variabel yang memiliki property). Variabel objek memiliki behaviour atau sifat yang sama sesuai struct pencetaknya. Konsep ini sama dengan konsep class pada pemrograman berbasis objek. Sebuah buah struct bisa dimanfaatkan untuk mencetak banyak objek.

Disini penulis menggunakan konsep OOP sebagai analogi, dengan tujuan untuk mempermudah dalam mencerna isi bab ini.

23.1. Deklarasi Struct

Keyword type digunakan untuk deklarasi struct. Di bawah ini merupakan contoh cara penggunaannya.

type student struct {
    name string
    grade int
}

Struct student dideklarasikan memiliki 2 property, yaitu name dan grade. Objek yang dicetak dengan struct ini nantinya akan memiliki sifat yang sama.

23.2. Penerapan Struct

Struct student yang sudah disiapkan di atas akan kita manfaatkan untuk mencetak variabel objek. Property variabel tersebut di-isi kemudian ditampilkan.

func main() {
    var s1 student
    s1.name = "john wick"
    s1.grade = 2

    fmt.Println("name  :", s1.name)
    fmt.Println("grade :", s1.grade)
}

Cara membuat variabel objek sama seperti pembuatan variabel biasa. Tinggal tulis saja nama variabel diikuti nama struct, contoh: var s1 student.

Semua property variabel objek pada awalnya memiliki nilai default sesuai tipe datanya.

Property variabel objek bisa diakses nilainya menggunakan notasi titik, contohnya s1.name. Nilai property-nya juga bisa diubah, contohnya s1.grade = 2.

Pengaksesan property variabel objek

23.3. Inisialisasi Object Struct

Cara inisialisasi variabel objek adalah dengan menambahkan kurung kurawal setelah nama struct. Nilai masing-masing property bisa diisi pada saat inisialisasi.

Pada contoh berikut, terdapat 3 buah variabel objek yang dideklarasikan dengan cara berbeda.

var s1 = student{}
s1.name = "wick"
s1.grade = 2

var s2 = student{"ethan", 2}

var s3 = student{name: "jason"}

fmt.Println("student 1 :", s1.name)
fmt.Println("student 2 :", s2.name)
fmt.Println("student 3 :", s3.name)

Pada kode di atas, variabel s1 menampung objek cetakan student. Vartiabel tersebut kemudian di-set nilai property-nya.

Variabel objek s2 dideklarasikan dengan metode yang sama dengan s1, pembedanya di s2 nilai propertinya di isi langsung ketika deklarasi. Nilai pertama akan menjadi nilai property pertama (yaitu name), dan selanjutnya berurutan.

Pada deklarasi s3, dilakukan juga pengisian property ketika pencetakan objek. Hanya saja, yang diisi hanya name saja. Cara ini cukup efektif jika digunakan untuk membuat objek baru yang nilai property-nya tidak semua harus disiapkan di awal. Keistimewaan lain menggunakan cara ini adalah penentuan nilai property bisa dilakukan dengan tidak berurutan. Contohnya:

var s4 = student{name: "wayne", grade: 2}
var s5 = student{grade: 2, name: "bruce"}

23.4. Variabel Objek Pointer

Objek hasil cetakan struct bisa diambil nilai pointer-nya, dan bisa disimpan pada variabel objek yang bertipe struct pointer. Contoh penerapannya:

var s1 = student{name: "wick", grade: 2}

var s2 *student = &s1
fmt.Println("student 1, name :", s1.name)
fmt.Println("student 4, name :", s2.name)

s2.name = "ethan"
fmt.Println("student 1, name :", s1.name)
fmt.Println("student 4, name :", s2.name)

s2 adalah variabel pointer hasil cetakan struct student. s2 menampung nilai referensi s1, menjadikan setiap perubahan pada property variabel tersebut, akan juga berpengaruh pada variabel objek s1.

Meskipun s2 bukan variabel asli, property nya tetap bisa diakses seperti biasa. Inilah keistimewaan property dalam objek pointer, tanpa perlu di-dereferensi nilai asli property tetap bisa diakses. Pengisian nilai pada property tersebut juga bisa langsung menggunakan nilai asli, contohnya seperti s2.name = "ethan".

Variabel objek pointer

23.5. Embedded Struct

Embedded struct adalah mekanisme untuk menyimpan objek cetakan struct kedalam properti sebuah struct lain. Agar lebih mudah dipahami, mari kita bahas kode berikut.

package main

import "fmt"

type person struct {
    name string
    age  int
}

type student struct {
    grade int
    person
}

func main() {
    var s1 = student{}
    s1.name = "wick"
    s1.age = 21
    s1.grade = 2

    fmt.Println("name  :", s1.name)
    fmt.Println("age   :", s1.age)
    fmt.Println("age   :", s1.person.age)
    fmt.Println("grade :", s1.grade)
}

Pada kode di atas, disiapkan struct person dengan properti yang tersedia adalah name dan age. Disiapkan juga struct student dengan property grade. Struct person di-embed kedalam struct student. Caranya cukup mudah, yaitu dengan menuliskan nama struct yang ingin di-embed ke dalam body struct target.

Embedded struct adalah mutable, nilai property-nya nya bisa diubah.

Khusus untuk properti yang bukan properti asli (properti turunan dari struct lain), bisa diakses dengan cara mengakses struct parent-nya terlebih dahulu, contohnya s1.person.age. Nilai yang dikembalikan memiliki referensi yang sama dengan s1.age.

23.6. Embedded Struct Dengan Nama Property Yang Sama

Jika salah satu nama properti sebuah struct memiliki kesamaan dengan properti milik struct lain yang di-embed, maka pengaksesan property-nya harus dilakukan secara explisit atau jelas. Contoh bisa dilihat di kode berikut.

package main

import "fmt"

type person struct {
    name string
    age  int
}

type student struct {
    person
    age   int
    grade int
}

func main() {
    var s1 = student{}
    s1.name = "wick"
    s1.age = 21        // age of student
    s1.person.age = 22 // age of person

    fmt.Println(s1.name)
    fmt.Println(s1.age)
    fmt.Println(s1.person.age)
}

Struct person di-embed ke dalam struct student, dan kedua struct tersebut kebetulan salah satu nama property-nya ada yg sama, yaitu age. Cara mengakses property age milik struct person lewat objek struct student, adalah dengan menuliskan nama struct yg di-embed kemudian nama property-nya, contohnya: s1.person.age = 22.

23.7. Pengisian Nilai Sub-Struct

Pengisian nilai property sub-struct bisa dilakukan dengan langsung memasukkan variabel objek yang tercetak dari struct yang sama.

var p1 = person{name: "wick", age: 21}
var s1 = student{person: p1, grade: 2}

fmt.Println("name  :", s1.name)
fmt.Println("age   :", s1.age)
fmt.Println("grade :", s1.grade)

Pada deklarasi s1, property person diisi variabel objek p1.

23.8. Anonymous Struct

Anonymous struct adalah struct yang tidak dideklarasikan di awal, melainkan ketika dibutuhkan saja, langsung pada saat penciptaan objek. Teknik ini cukup efisien untuk pembuatan variabel objek yang struct nya hanya dipakai sekali.

package main

import "fmt"

type person struct {
    name string
    age  int
}

func main() {
    var s1 = struct {
        person
        grade int
    }{}
    s1.person = person{"wick", 21}
    s1.grade = 2

    fmt.Println("name  :", s1.person.name)
    fmt.Println("age   :", s1.person.age)
    fmt.Println("grade :", s1.grade)
}

Pada kode di atas, variabel s1 langsung diisi objek anonymous struct yang memiliki property grade, dan property person yang merupakan embedded struct.

Salah satu aturan yang perlu diingat dalam pembuatan anonymous struct adalah, deklarasi harus diikuti dengan inisialisasi. Bisa dilihat pada s1 setelah deklarasi struktur struct, terdapat kurung kurawal untuk inisialisasi objek. Meskipun nilai tidak diisikan di awal, kurung kurawal tetap harus ditulis.

// anonymous struct tanpa pengisian property
var s1 = struct {
    person
    grade int
}{}

// anonymous struct dengan pengisian property
var s2 = struct {
    person
    grade int
}{
    person: person{"wick", 21},
    grade:  2,
}

23.9. Kombinasi Slice & Struct

Slice dan struct bisa dikombinasikan seperti pada slice dan map, caranya pun mirip, cukup tambahkan tanda [] sebelum tipe data pada saat deklarasi.

type person struct {
    name string
    age  int
}

var allStudents = []person{
    {name: "Wick", age: 23},
    {name: "Ethan", age: 23},
    {name: "Bourne", age: 22},
}

for _, student := range allStudents {
    fmt.Println(student.name, "age is", student.age)
}

23.10. Inisialisasi Slice Anonymous Struct

Anonymous struct bisa dijadikan sebagai tipe sebuah slice. Dan nilai awalnya juga bisa diinisialisasi langsung pada saat deklarasi. Berikut adalah contohnya:

var allStudents = []struct {
    person
    grade int
}{
    {person: person{"wick", 21}, grade: 2},
    {person: person{"ethan", 22}, grade: 3},
    {person: person{"bond", 21}, grade: 3},
}

for _, student := range allStudents {
    fmt.Println(student)
}

23.11. Deklarasi Anonymous Struct Menggunakan Keyword var

Cara lain untuk deklarasi anonymous struct adalah dengan menggunakan keyword var.

var student struct {
    person
    grade int
}

student.person = person{"wick", 21}
student.grade = 2

Statement type student struct adalah contoh cara deklarasi struct. Maknanya akan berbeda ketika keyword type diganti var, seperti pada contoh di atas var student struct, yang artinya dicetak sebuah objek dari anonymous struct kemudian disimpan pada variabel bernama student.

Deklarasi anonymous struct menggunakan metode ini juga bisa dilakukan beserta inisialisasi-nya.

// hanya deklarasi
var student struct {
    grade int
}

// deklarasi sekaligus inisialisasi
var student = struct {
    grade int
} {
    12,
}

23.12. Nested struct

Nested struct adalah anonymous struct yang di-embed ke sebuah struct. Deklarasinya langsung didalam struct peng-embed. Contoh:

type student struct {
    person struct {
        name string
        age  int
    }
    grade   int
    hobbies []string
}

Teknik ini biasa digunakan ketika decoding data json yang struktur datanya cukup kompleks dengan proses decode hanya sekali.

23.13. Deklarasi Dan Inisialisasi Struct Secara Horizontal

Deklarasi struct bisa dituliskan secara horizontal, caranya bisa dilihat pada kode berikut:

type person struct { name string; age int; hobbies []string }

Tanda semi-colon (;) digunakan sebagai pembatas deklarasi poperty yang dituliskan secara horizontal. Inisialisasi nilai juga bisa dituliskan dengan metode ini. Contohnya:

var p1 = struct { name string; age int } { age: 22, name: "wick" }
var p2 = struct { name string; age int } { "ethan", 23 }

Bagi pengguna editor Sublime yang terinstal plugin GoSublime didalamnya, cara ini tidak akan bisa dilakukan, karena setiap kali file di-save, kode program dirapikan. Jadi untuk mengetesnya bisa dengan menggunakan editor lain.

23.14. Tag property dalam struct

Tag merupakan informasi opsional yang bisa ditambahkan pada masing-masing property struct.

type person struct {
    name string `tag1`
    age  int    `tag2`
}

Tag biasa dimanfaatkan untuk keperluan encode/decode data json. Informasi tag juga bisa diakses lewat reflect. Nantinya akan ada pembahasan yang lebih detail mengenai pemanfaatan tag dalam struct, terutama ketika sudah masuk bab JSON.

results matching ""

    No results matching ""