B.19. Middleware http.Handler

Pada bab ini, kita akan belajar penggunaan interface http.Handler untuk implementasi custom middleware. Kita akan menggunakan sample proyek pada bab sebelumnya A18 - HTTP Basic Auth sebagai dasar bahan pembahasan bab ini.

Apa itu middleware? Istilah middleware berbeda-beda di tiap bahasa/framework. NodeJS dan Rails ada istilah middleware. Pada pemrograman Java Enterprise, istilah filters digunakan. Pada C# istilahnya adalah delegate handlers. Definisi dari middleware sendiri versi penulis, sebuah blok kode yang dipanggil sebelum ataupun sesudah http request di proses.

Di bab sebelumnya, kalau dilihat, ada beberapa proses yang dijalankan dalam handler rute /student, yaitu pengecekan otentikasi dan pengecekan method. Misalnya terdapat rute lagi, maka dua validasi tersebut juga harus dipanggil lagi dalam handlernya.

func ActionStudent(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
    if !Auth(w, r) { return }
    if !AllowOnlyGET(w, r) { return }

    // ...
}

Jika ada banyak rute, apa yang harus kita lakukan? salah satu solusi yang bisa digunakan adalah dengan memanggil fungsi Auth() dan AllowOnlyGet() di semua handler rute yang ada. Namun jelasnya ini bukan best practice. Dan juga belum tentu di tiap rute hanya ada dua validasi ini, bisa saja ada lebih banyak proses, misalnya pengecekan csrf, authorization, dan lainnya.

Solusi dari masalah tersebut adalah, mengkonversi fungsi-fungsi di atas menjadi middleware.

B.19.1. Interface http.Handler

Interface http.Handler merupakan tipe data paling populer di golang untuk keperluan manajemen middleware. Struct yang mengimplementasikan interface ini diwajibkan memilik method dengan skema ServeHTTP(ResponseWriter, *Request).

Di golang sendiri objek utama untuk keperluan routing yaitu mux atau multiplexer, adalah mengimplementasikan interface http.Handler ini.

Dengan memanfaatkan interface ini, kita akan membuat beberapa middleware. Fungsi pengecekan otentikasi dan pengecekan method akan kita ubah menjadi middleware terpisah.

B.19.2. Persiapan

OK, mari kita praktekan. Pertama duplikat folder projek sebelumnya sebagai folder proyek baru. Lalu pada main.go, ubah isi fungsi ActionStudent dan main.

  • FungsiActionStudent()

     func ActionStudent(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
         if id := r.URL.Query().Get("id"); id != "" {
             OutputJSON(w, SelectStudent(id))
             return
         }
    
         OutputJSON(w, GetStudents())
     }
    
  • Fungsi main()

     func main() {
         mux := http.DefaultServeMux
    
         mux.HandleFunc("/student", ActionStudent)
    
         var handler http.Handler = mux
         handler = MiddlewareAuth(handler)
         handler = MiddlewareAllowOnlyGet(handler)
    
         server := new(http.Server)
         server.Addr = ":9000"
         server.Handler = handler
    
         fmt.Println("server started at localhost:9000")
         server.ListenAndServe()
     }
    

Perubahan pada kode ActionStudent() adalah, pengecekan basic auth dan pengecekan method dihapus. Selain itu di fungsi main() juga terdapat cukup banyak perubahan, yang detailnya akan kita bahas di bawah ini.

B.19.3. Mux / Multiplexer

Di golang, mux (kependekan dari multiplexer) adalah router. Semua routing pasti dilakukan lewat objek mux ini.

Apa benar? routing http.HandleFunc() sepertinya tidak menggunakan mux? Sebenarnya routing tersebut juga menggunakan mux. Golang memiliki default objek mux yaitu http.DefaultServeMux. Routing yang langsung dilakukan dari fungsi HandleFunc() milik package net/http sebenarnya mengarah ke method default mux http.DefaultServeMux.HandleFunc(). Jadi kedua gaya routing berikut hasilnya adalah sama. Silakan lihat kode berikut untuk perbandingan.

http.HandleFunc("/student", ActionStudent)

// vs

mux := http.DefaultServeMux
mux.HandleFunc("/student", ActionStudent)

Mux sendiri adalah bentuk nyata struct yang mengimplementasikan interface http.Handler. Untuk lebih jelasnya silakan baca dokumentasi package net/http di https://golang.org/pkg/net/http/#Handle.

Kembali ke pembahasan source code. Di kode setelah routing, bisa dilihat objek mux ditampung ke variabel baru bertipe http.Handler. Seperti ini adalah valid karena memang struct multiplexer memenuhi kriteria interface http.Handler, yaitu memiliki method ServeHTTP().

Lalu dari objek handler tersebut, ke-dua middleware dipanggil dengan parameter adalah objek handler itu sendiri dan nilai baliknya ditampung pada objek yang sama.

var handler http.Handler = mux
handler = MiddlewareAuth(handler)
handler = MiddlewareAllowOnlyGet(handler)

Fungsi MiddlewareAuth() dan MiddlewareAllowOnlyGet() adalah middleware yang akan kita buat setelah ini. Cara registrasi middleware yang paling populer adalah dengan memanggilnya secara sekuensial atau berurutan, seperti pada kode di atas.

  • MiddlewareAuth() bertugas untuk melakukan pengencekan credentials, basic auth.
  • MiddlewareAllowOnlyGet() bertugas untuk melakukan pengecekan method.

Silakan lihat source code beberapa library middleware yang sudah terkenal seperti gorilla, gin-contrib, echo middleware, dan lainnya; kesemuanya metode implementasi middleware-nya adalah sama, atau paling tidak mirip. Point plus nya, beberapa diantara library tersebut mudah diintegrasikan dan compatible satu sama lain.

Kedua middleware yang akan kita buat tersebut mengembalikan fungsi bertipe http.Handler. Eksekusi middleware sendiri terjadi pada saat ada http request masuk.

Setelah semua middleware diregistrasi. Masukan objek handler ke property .Handler milik server.

server := new(http.Server)
server.Addr = ":9000"
server.Handler = handler

B.19.3. Pembuatan Middleware

Di dalam middleware.go ubah fungsi Auth() (hasil salinan projek pada bab sebelumnya) menjadi fungsi MiddlewareAuth(). Parameternya objek bertipe http.Handler, dan nilai baliknya juga sama.

func MiddlewareAuth(next http.Handler) http.Handler {
    return http.HandlerFunc(func(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
        username, password, ok := r.BasicAuth()
        if !ok {
            w.Write([]byte(`something went wrong`))
            return
        }

        isValid := (username == USERNAME) && (password == PASSWORD)
        if !isValid {
            w.Write([]byte(`wrong username/password`))
            return
        }

        next.ServeHTTP(w, r)
    })
}

Idealnya fungsi middleware harus mengembalikan struct yang implements http.Handler. Beruntungnya, golang sudah menyiapkan fungsi ajaib untuk mempersingkat pembuatan struct-yang-implemenets-http.Handler. Fungsi tersebut adalah http.HandlerFunc, cukup bungkus callback func(http.ResponseWriter,*http.Request) sebagai tipe http.HandlerFunc dan semuanya beres.

Isi dari MiddlewareAuth() sendiri adalah pengecekan basic auth, sama seperti pada bab sebelumnya.

Tak lupa, ubah juga AllowOnlyGet() menjadi MiddlewareAllowOnlyGet().

func MiddlewareAllowOnlyGet(next http.Handler) http.Handler {
    return http.HandlerFunc(func(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
        if r.Method != "GET" {
            w.Write([]byte("Only GET is allowed"))
            return
        }

        next.ServeHTTP(w, r)
    })
}

B.19.4. Testing

Jalankan aplikasi.

Run the server

Lalu test menggunakan curl, hasilnya adalah sama dengan pada bab sebelumnya.

Consume API

Dibanding metode pada bab sebelumnya, dengan teknik ini kita bisa sangat mudah mengontrol lalu lintas routing aplikasi, karena semua rute pasti melewati middleware terlebih dahulu sebelum sampai ke tujuan. Cukup maksimalkan middleware tersebut tanpa menggangu fungsi callback masing-masing rute.

results matching ""

No results matching ""