B.22. Simple Configuration

Dalam development, pasti banyak sekali variabel dan konstanta yang diperlukan. Mulai dari variabel yang dibutuhkan untuk start server seperti port, timeout, hingga variabel global dan variabel shared lainnya.

Pada bab ini, kita akan belajar cara membuat config file modular.

B.22.1. Struktur Aplikasi

Pertama-tama, buat project baru, siapkan dengan struktur seperti gambar berikut.

Structure

Folder conf berisi 2 file.

  1. File config.json. Semua konfigurasi nantinya harus disimpan di file ini dalam struktur JSON.
  2. File config.go. Berisikan beberapa fungsi dan operasi untuk mempermudah pengaksesan konfigurasi dari file config.json.

B.22.2. File Konfigurasi JSON config.json

Semua konfigurasi perlu dituliskan dalam file ini. Desain struktur JSON nya untuk bisa mudah dipahami. Tulis data berikut di file tersebut.

{
    "server": {
        "port": 9000,
        "read_timeout": 5,
        "write_timeout": 5
    },

    "log": {
        "verbose": true
    }
}

Ada 4 buah konfigurasi disiapkan.

  1. Property server.port. Port yang digunakan saat start web server.
  2. Property server.read_timeout. Dijadikan sebagai timeout read.
  3. Property server.write_timeout. Dijadikan sebagai timeout write.
  4. Property log.verbose. Penentu apakah log di print atau tidak.

B.22.3. Pemrosesan Konfigurasi

Pada file config.go, nantinya kita akan buat sebuah fungsi, isinya mengembalikan objek cetakan struct representasi dari config.json.

Siapkan struct nya terlebih dahulu.

package conf

import (
    "encoding/json"
    "io/ioutil"
    "os"
    "path/filepath"
    "time"
)

var shared *_Configuration

type _Configuration struct {
    Server struct {
        Port         int           `json:"port"`
        ReadTimeout  time.Duration `json:"read_timeout"`
        WriteTimeout time.Duration `json:"write_timeout"`
    } `json:"server"`

    Log struct {
        Verbose bool `json:"verbose"`
    } `json:"log"`
}

Bisa dilihat pada kode di atas, struct bernama _Configuration dibuat. Struct ini berisikan banyak property yang strukturnya sama persis dengan isi file config.json. Dengan desain seperti ini, akan sangat memudahkan developer dalam pengaksesan konfigurasi.

Dari struct tersebut tercetak private objek bernama shared. Variabel inilah yang nantinya akan dikembalikan lewat fungsi yang akan kita buat.

Selanjutnya, isi init() dengan beberapa proses: membaca file json, lalu di decode ke object shared.

Dengan menuliskan proses barusan ke fungsi init(), pada saat package conf ini di import ke package lain maka file config.json akan otomatis di parsing. Dan dengan menambahkan sedikit validasi, parsing hanya akan terjadi sekali di awal.

func init() {
    if shared != nil {
        return
    }

    basePath, err := os.Getwd()
    if err != nil {
        panic(err)
        return
    }

    bts, err := ioutil.ReadFile(filepath.Join(basePath, "conf", "config.json"))
    if err != nil {
        panic(err)
        return
    }

    shared = new(_Configuration)
    err = json.Unmarshal(bts, &shared)
    if err != nil {
        panic(err)
        return
    }
}

Lalu buat fungsi yang mengembalikan object shared.

func Configuration() _Configuration {
    return *shared
}

B.22.4. Routing & Server

Masuk ke bagian implementasi, buka main.go, lalu buat custom mux.

package main

import (
    "chapter-B.22/conf"
    "fmt"
    "log"
    "net/http"
    "time"
)

type CustomMux struct {
    http.ServeMux
}

func (c CustomMux) ServeHTTP(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
    if conf.Configuration().Log.Verbose {
        log.Println("Incoming request from", r.Host, "accessing", r.URL.String())
    }

    c.ServeMux.ServeHTTP(w, r)
}

Bisa dilihat dalam method ServeHTTP() di atas, ada pengecekan salah satu konfigurasi, yaitu Log.Verbose. Cara pengaksesannya cukup mudah, yaitu lewat fungsi Configuration() milik package conf yang telah di-import.

OK, kembali lagi ke contoh, dari mux di atas, buat object baru bernama router, lalu lakukan registrasi beberapa rute.

func main() {
    router := new(CustomMux)
    router.HandleFunc("/", func(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
        w.Write([]byte("Hello World!"))
    })
    router.HandleFunc("/howareyou", func(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
        w.Write([]byte("How are you?"))
    })

    // ...
}

Selanjutnya, kita akan start web server untuk serve mux di atas. Masih di dalam main.go, tambahkan kode berikut.

server := new(http.Server)
server.Handler = router
server.ReadTimeout = conf.Configuration().Server.ReadTimeout * time.Second
server.WriteTimeout = conf.Configuration().Server.WriteTimeout * time.Second
server.Addr = fmt.Sprintf(":%d", conf.Configuration().Server.Port)

if conf.Configuration().Log.Verbose {
    log.Printf("Starting server at %s \n", server.Addr)
}

err := server.ListenAndServe()
if err != nil {
    panic(err)
}

Objek baru bernama server telah dibuat dari struct http.Server. Untuk start server cukup panggil method ListenAndServe() milik objek tersebut.

Dengan memanfaatkan struct ini, kita bisa meng-custom beberapa konfigurasi default pada Go web server. Di antaranya seperti ReadTimeout dan WriteTimeout.

Pada kode di atas bisa kita lihat, ada 4 buah properti milik server di-isi.

  • server.Handler. Properti ini wajib di isi dengan custom mux yang dibuat.
  • server.ReadTimeout. Adalah timeout ketika memproses sebuah request. Kita isi dengan nilai dari configurasi.
  • server.WriteTimeout. Adalah timeout ketika memproses response.
  • server.Addr. Port yang digunakan web server pada saat start.

Terakhir jalankan aplikasi, akses dua buah endpoint yang sudah dibuat, lalu coba cek di console.

Structure

Coba ubah konfigurasi pada config.json nilai log.verbose menjadi false. Lalu restart aplikasi, maka log tidak muncul.

B.22.5. Kekurangan Konfigurasi File

Ok, kita telah selesai belajar tentang cara membuat file konfigurasi yang mudah dibaca dan praktis. Namun penerapan kontrol konfigurasi dengan metode ini kurang dianjurkan karena beberapa hal:

• Tidak mendukung komentar

Komentar sangat penting karena untuk aplikasi besar yang konfigurasi item-nya sangat banyak - akan susah untuk dipahami. Sebenarnya perihal ini bisa di-resolve menggunakan jenis konfigurasi lain seperti YAML, .env, atau lainnya.

• Nilai konfigurasi harus diketahui di awal

Kita harus tau semua value tiap-tiap konfigurasi terlebih dahulu, dan dituliskan ke file, sebelum aplikasi di-up. Dari sini akan sangat susah jika misal ada beberapa konfigurasi yang kita tidak tau nilainya tapi tau cara pengambilannya.

Contohnya pada beberapa kasus, seperti di AWS, database server yang di-setup secara automated akan meng-generate connection string yang host-nya bisa berganti-ganti tiap start-up, dan tidak hanya itu, bisa saja username, password dan lainnya juga tidak statis.

Dengan ini akan sangat susah jika kita harus cari terlebih dahulu value konfigurasi tersebut untuk kemudian dituliskan ke file. Memakan waktu dan kurang baik dari banyak sisi.

• Tidak terpusat

Dalam pengembangan aplikasi, banyak konfigurasi yang nilai-nya akan didapat lewat jalan lain, seperti environment variables atau command arguments.

Akan lebih mudah jika hanya ada satu sumber konfigurasi saja untuk dijadikan acuan.

• Statis (tidak dinamis)

Konfigurasi umumnya dibaca hanya jika diperlukan. Penulisan konfigurasi dalam file membuat proses pembacaan file harus dilakukan di awal, haru kemudian kita bisa ambil nilai konfigurasi dari data yang sudah ada di memori.

Hal tersebut memiliki beberapa konsekuensi, untuk aplikasi yang di-manage secara automated, sangat mungkin adanya perubahan nilai konfigurasi. Dari sini berarti pembacaan konfigurasi file tidak boleh hanya dilakukan di awal saja. Tapi juga tidak boleh dilakukan di setiap waktu, karena membaca file itu ada cost-nya dari prespektif I/O.

• Solusi

Kita akan membahas solusi dari beberapa masalah di atas pada chapter terpisah, yaitu ketika masuk ke C.8.

results matching ""

    No results matching ""