B.8. Template: Custom Functions

Pada bab sebelumnya kita telah mengenal beberapa predefined fungsi yang disediakan oleh Golang. Kali ini kita akan belajar tentang fungsi custom, bagaimana cara membuat dan menggunakannya dalam template.

B.8.1. Front End

Pertama, siapkan projek baru. Buat file template view.html, lalu isi dengan kode berikut.

<html>
    <head>
        <title>Learning html/template Functions</title>
    </head>
    <body>
        {{unescape "<!-- this is comment -->"}}
        {{unescape "<h2>"}}
            {{avg 8 9 8 6 7 8 8}}
        {{"</h2>" | unescape}}
    </body>
</html>

Ada 2 hal yang perlu diperhatikan dari kode di atas. Pertama, terdapat dua buah fungsi yang dipanggil beberapa kali.

  1. Fungsi unescape(), digunakan untuk menampilkan string tanpa di-escape
  2. Fungsi avg(), digunakan untuk mencari rata-rata dari angka-angka yang disisipkan sebagai parameter

Kedua fungsi tersebut adalah fungsi kustom yang akan kita buat.

Hal ke-2, terdapat 1 baris statement yang penulisannya agak unik, yaitu {{"</h2>" | unescape}}. Statement tersebut maknanya adalah string "</h2>" digunakan sebagai parameter dalam pemanggilan fungsi unescape. Tanda pipe atau | adalah penanda bahwa parameter dituliskan terlebih dahulu sebelum nama fungsi nya.

B.8.2. Back End

View sudah siap, sekarang saatnya pindah ke bagian back end. Isi main.go, tentukan package sebagai main dan import package lain yang diperlukan.

package main

import "net/http"
import "fmt"
import "html/template"

Selanjutnya beberapa fungsi akan dibuat, lalu disimpan dalam template.FuncMap. Pembuatan fungsi dituliskan dalam bentuk key-value atau hash map. Nama fungsi sebagai key, dan body fungsi sebagai value.

var funcMap = template.FuncMap{
    "unescape": func(s string) template.HTML {
        return template.HTML(s)
    },
    "avg": func(n ...int) int {
        var total = 0
        for _, each := range n {
            total += each
        }
        return total / len(n)
    },
}

template.FuncMap sebenarnya merupakan alias dari map[string]interface{}

Dalam funcMap di atas, dua buah fungsi disiapkan, unescape() dan avg(). Nantinya fungsi ini kita gunakan di view.

Setelah itu, siapkan fungsi main() dengan isi route handler untuk /. Di dalam handler ini, view.html diparsing, kemudian disisipkan fungsi yang telah dibuat di atas kedalamnya.

func main() {
    http.HandleFunc("/", func(w http.ResponseWriter, r *http.Request) {
        var tmpl = template.Must(template.New("view.html").
                Funcs(funcMap).
                ParseFiles("view.html"))
        if err := tmpl.Execute(w, nil); err != nil {
            http.Error(w, err.Error(), http.StatusInternalServerError)
        }
    })

    fmt.Println("server started at localhost:9000")
    http.ListenAndServe(":9000", nil)
}

Berikut merupakan penjelasan step-by-step mengenai kode panjang untuk parsing dan rendering template di atas.

  1. Sebuah template disipakan dengan nama view.html. Pembuatan instance template dilakukan melalui fungsi template.New().
  2. Fungsi custom yang telah kita buat, diregistrasikan agar dikenali oleh template tersebut. Bisa dilihat pada pemanggilan method Funcs().
  3. Setelah itu, lewat method ParseFiles(), view view.html di-parsing. Akan dicari dalam file tersebut apakah ada template yang didefinisikan dengan nama view.html. Karena di dalam template view tidak ada deklarasi template sama sekali ({{template "namatemplate"}}), maka akan dicari view yang namanya adalah view.html. Keseluruhan isi view.html akan dianggap sebagai sebuah template dengan nama template adalah nama file itu sendiri.

B.8.3. Test

Tes hasilnya lewat browser.

Custom Function

B.8.4. Perbadaan Fungsi template.ParseFiles() & Method ParseFiles() Milik *template.Template

Pada kode di atas, pemanggilan template.New() menghasilkan objek bertipe *template.Template.

Pada bab 1.5 kita telah belajar mengenai fungsi template.ParseFiles(), yang fungsi tersebut juga mengembalikan objek bertipe *template.Template.

Pada kode di atas, method ParseFiles() yang dipanggil bukanlah fungsi template.ParseFiles() yang kita telah pelajari sebelumnya. Meskipun namanya sama, kedua fungsi/method ini berbeda.

  • Fungsi template.ParseFiles(), adalah milik package template. Fungsi ini digunakan untuk mem-parsing semua view yang disisipkan sebagai parameter.
  • Method ParseFiles(), milik *template.Template, digunakan untuk memparsing semua view yang disisipkan sebagai parameter, lalu diambil hanya bagian yang nama template-nya adalah sama dengan nama template yang sudah di-alokasikan menggunakan template.New(). Jika template yang dicari tidak ada, maka akan mencari yang nama file-nya sama dengan nama template yang sudah ter-alokasi.

Bab selanjutnya akan membahas lebih detail mengenai penggunaan method ParseFiles().

results matching ""

No results matching ""