C.5. Template Rendering in Echo

Di bab ini kita akan belajar cara render template html pada aplikasi yang routingnya menggunakan echo.

Pada dasarnya proses parsing dan rendering template tidak di-handle oleh echo sendiri, melainkan oleh API dari package html/template. Jadi bisa dibilang cara render template di echo adalah sama seperti pada aplikasi yang murni menggunakan golang biasa, seperti yang sudah dibahas pada bab B-4, B-5, B-9, dan B-10.

Echo menyediakan satu fasilitas yang bisa kita manfaatkan untuk standarisasi rendering template. Cara penggunaannya, dengan meng-override default .Renderer property milik echo menggunakan objek cetakan struct, yang dimana pada struct tersebut harus ada method bernama .Render() dengan skema sesuai dengan kebutuhan echo. Nah, di dalam method .Render() inilah kode untuk parsing dan rendering template ditulis.

C.5.1. Praktek

Agar lebih mudah dipahami, mari langsung kita praktekan. Siapkan sebuah projek, import package yang dibutuhkan.

package main

import (
    "github.com/labstack/echo"
    "html/template"
    "io"
    "net/http"
)

type M map[string]interface{}

Buat sebuah struct bernama Renderer, struct ini mempunyai 3 buah property dan 2 buah method.

type Renderer struct {
    template *template.Template
    debug    bool
    location string
}

Berikut adalah tugas dan penjelasan mengenai ketiga property di atas.

  • Property .template bertanggung jawab untuk parsing dan rendering template.
  • Property .location mengarah ke path folder dimana file template berada.
  • Property .debug menampung nilai bertipe bool.
    • Jika false, maka parsing template hanya dilakukan sekali saja pada saat aplikasi di start. Mode ini sangat cocok untuk diaktifkan pada stage production.
    • Sedangkan jika nilai adalah true, maka parsing template dilakukan tiap pengaksesan rute. Mode ini cocok diaktifkan untuk stage development, karena perubahan kode pada file html sering pada stage ini.

Selanjutnya buat fungsi NewRenderer() untuk mempermudah inisialisasi objek renderer.

func NewRenderer(location string, debug bool) *Renderer {
    tpl := new(Renderer)
    tpl.location = location
    tpl.debug = debug

    tpl.ReloadTemplates()

    return tpl
}

Siapkan dua buah method untuk struct renderer, yaitu .ReloadTemplates() dan .Render().

func (t *Renderer) ReloadTemplates() {
    t.template = template.Must(template.ParseGlob(t.location))
}

func (t *Renderer) Render(
    w io.Writer, 
    name string, 
    data interface{}, 
    c echo.Context,
) error {
    if t.debug {
        t.ReloadTemplates()
    }

    return t.template.ExecuteTemplate(w, name, data)
}

Method .ReloadTemplates() bertugas untuk parsing template. Method ini wajib dipanggil pada saat inisialisasi objek renderer. Jika .debug == true, maka method ini harus dipanggil setiap kali rute diakses (jika tidak, maka perubahan pada view tidak akan muncul).

Method .Render() berguna untuk render template yang sudah diparsing sebagai output. Method ini harus dibuat dalam skema berikut.

// skema method Render()
func (io.Writer, string, interface{}, echo.Context) error

Selanjutnya, buat echo router, override property renderer nya, dan siapkan sebuah rute.

func main() {
    e := echo.New()

    e.Renderer = NewRenderer("./*.html", true)

    e.GET("/index", func(c echo.Context) error {
        data := M{"message": "Hello World!"}
        return c.Render(http.StatusOK, "index.html", data)
    })

    e.Logger.Fatal(e.Start(":9000"))
}

Saat pemanggilan NewRenderer() sisipkan path folder tempat file template html berada. Gunakan ./*.html agar mengarah ke semua file html pada current folder.

Buat file index.html dengan isi kode di bawah ini.

<!DOCTYPE html>
<html>
    <head>
        <title></title>
    </head>
    <body>
        Message from index: {{.message}}!
    </body>
</html>

Pada rute /index, sebuah variabel bernama data disiapkan, bertipe map dengan isi satu buah item. Data tersebut disisipkan pada saat view di-render, membuatnya bisa diakses dari dalam template html.

Syntax {{.message}} artinya menampilkan isi property yang namanya adalah message dari current context (yaitu objek data yang disisipkan). Lebih jelasnya silakan baca kembali bab B-6 - Template Actions & Variables.

Jalankan aplikasi untuk melihat hasilnya.

Preview

C.5.2. Render Parsial dan Spesifik Template

Proses parsing dan rendering tidak di-handle oleh echo, melainkan menggunakan API dari html/template. Echo hanya menyediakan tempat untuk mempermudah pemanggilan fungsi rendernya. Nah dari sini berarti untuk render parsial, render spesifik template, maupun operasi template lainnya dilakukan seperti biasa, menggunakan html/template.


  • Echo, by Vishal Rana (Lab Stack), MIT license

results matching ""

No results matching ""